Beranda Badung News Dinas Perikanan Kabupaten Badung Tebar Ikan di Perairan Umum

Dinas Perikanan Kabupaten Badung Tebar Ikan di Perairan Umum

Hosting Indonesia

bvn/kombad

TEBAR IKAN – Dinas Perikanan Kabupaten Badung menebar ikan di perairan Badung, Selasa (14/11/2023).

 

MANGUPURA (BALIVIRALNEWS) –

Demi melestarikan ikan-ikan yang ada di saluran irigasi, Pemerintah Kabupaten Badung melalui Dinas Perikanan melaksanakan penebaran ikan di perairan umum (restocking). Kegiatan diselenggarakan di Taman Saring Gading, Br. Petang Tengah, Desa Petang, Selasa (14/11).

Kegiatan yang berlangsung selama 14-16 November 2023 ini juga merupakan salah satu rangkaian dari acara ulang tahun ke-14 Mangupura. Acara pembukaan ditandai dengan pelepasan 10 ribu benih ikan mujair oleh Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Badung dan Camat Desa Petang, serta disaksikan oleh 46 orang lainnya yang terdiri atas tenaga kerja di lingkungan Petang, staf desa, PKK Desa Petang, dan Polri.

Turut hadir dalam acara tersebut Kadis Perikanan Kabupaten Badung, I Nyoman Suardana S.Sos, MM, Camat Desa Petang AA Ngr. Raka Sukailing, SH, MAP, Bhabinkamtibmas Desa Petang I Made Budiana, Kepala Bidang Perikanan Budidaya Anak Agung Sri Wahyuni, Kepala Bidang Pengembangan Usaha Perikanan I Wayan Raka Suarjaya, Kabid Kenelayanan Kabupaten Badung Anak Agung Ngurah Widyata, Sekdes Petang I Wayan Sudarma, Ketua Kelompok Sari Gading Anak Agung Ngurah Dharma Putra.

Penyebaran bibit ikan mujair ini juga akan dilaksanakan di tiga tempat, yaitu di Saluran Irigasi Carang sari, Taman Sari Gading Kecamatan Petang, dan Subak Batan Badung. Sebanyak 30 ribu bibit ikan mujair nantinya akan disebar di ketiga tempat tersebut. Diharapkan dengan penebaran ini menjadi salah satu upaya untuk menambah populasi ikan mujair yang hampir punah di daerah Kabupaten Badung.

Kepala Dinas Perikanan I Nyoman Suardana menyatakan, Gerakan Penebaran Ikan Perairan Umum (Restocking) ini bertujan untuk melestarikan ikan-ikan yang ada di perairan khususnya di saluran irigasi yang mulai punah dikarenakan banyaknya masyarakat yang membuang limbah ke sungai. “Kami berharap dari pimpinan wilayah, perbekel, dan masyarakat dapat menjaga dan memelihara sungai agar ikan yang sudah kita sebarkan bisa bertahan hidup sesuai dengan kondisi air yang ada,” ujarnya. (sar/kombad)

Baca Juga  KUI dan Mahasiswa Unud Kunjungi Universitas Bertaraf Internasional
Hosting Indonesia