Beranda Badung News Harapkan Mampu Optimalkan Penerimaan Pajak dan Retribusi Daerah, Bupati Giri Prasta Buka...

Harapkan Mampu Optimalkan Penerimaan Pajak dan Retribusi Daerah, Bupati Giri Prasta Buka Sosialisasi Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2022

Hosting Indonesia

bvn/hmbad

SOSIALISASI – Bupati Giri Prasta saat membuka acara sosialisasi Undang-Undang No. 1 Tahun 2022, di Balai Budaya Giri Nata Mandala Puspem Badung, Senin (18/12).

 

MANGUPURA (BALIVIRALNEWS) –

Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menyatakan dengan diterbitkannya Undang-undang No. 1 Tahun 2022 tentang hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (UU HKPD) pada 5 Januari 2022 berimplikasi pada pencabutan seluruh peraturan daerah tentang pajak daerah dan retribusi daerah berdasarkan UU No. 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.

Salah satu maksud dari terbitnya UU HKPD adalah dalam rangka mengembangkan sistem pajak yang mendukung alokasi sumber daya nasional yang efisien melalui pemberian kewenangan kepada daerah untuk memungut pajak daerah dan retribusi daerah dengan penguatan melalui restrukturisasi pajak daerah, penyederhanaan jenis retribusi daerah dan pemberian sumber-sumber perpajakan daerah yang baru.

“Kami berterima kasih kepada Direktorat Pendapatan Daerah dan Direktorat Jenderal Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri RI, bertalian dengan sosialisasi UU 1 tahun 2022 tentang Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. Ini adalah salah satu perubahan ke depan bertalian UU 28 Tahun 2009 tentang pajak dan retribusi sehingga kami Badung harus patuh dan taat melaksanakan perintah UU. Saya kira dengan UU No.1 Tahun 2022 kita akan mampu melaksanakan penyempurnaan bertalian dengan wajib pajak khususnya lagi adalah pajak hotel dan restoran,” ujar Bupati Giri Prasta saat membuka acara sosialisasi UU No.1 Tahun 2022 tentang hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, Senin (18/12) di Balai Budaya Giri Nata Mandala Puspem Badung.

Turut hadir narasumber dari Direktorat Pendapatan Daerah, Direktorat Jenderal Bina Keuangan Daerah, Kementerian Dalam Negeri RI, Kepala Badan Pendapatan Daerah Provinsi Bali, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Kabupaten Badung, Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Bali, Kepala Kantor Wilayah Departemen Hukum dan Ham Bali, Direktur Utama PT BPD Bali, Kepala BPD Bali Cabang Mangupura, Regional CEO XI Bali Nusa Tenggara PT Bank Mandiri, Kepala Kantor Pelayanan Pajak Badung Utara dan Badung Selatan, para kepala OPD di lingkup Pemkab Badung, asisten, staf ahli, camat, lurah dan perbekel di lingkungan Pemerintah Kabupaten Badung serta bendesa adat se-Kabupaten Badung.

Baca Juga  Wabup Suiasa Lepas Kontingen Karang Pamitran Nasional Kwarcab Badung

Pascasosialiasi UU HKPD ini, Bupati Giri Prasta berharap ke depannya para wajib pajak bisa semakin patuh dan taat melaksanakan kewajiban. “Pajak hotel dan restoran merupakan pajak titipan konsumen, bukan pengusaha yang bayar. Untuk itu sosialisasi ini penting bagi kami, bagaimana kita menyadarkan semua bahwa wajib pajak itu, adalah satu sumber pendapatan daerah agar kita mampu mensejahterakan dan membahagiakan masyarakat,” pungkasnya.

Plt. Kepala Bapenda Kabupaten Badung Putu Sukarini melaporkan, acara sosialisasi ini mempunyai makna yang penting, di masa transisi dari UU No. 28 Tahun 2009 menuju UU No. 1 Tahun 2022. Atas terbitnya UU HKPD ini, dirinya menyampaikan, Pemerintah Kabupaten Badung mendapatkan tambahan kewenangan pemungutan jenis pajak daerah yakni opsen pajak kendaraan bermotor dan opsen bea balik nama kendaraan bermotor yang baru berlaku efektif mulai tanggal 1 Januari 2025 mendatang. Dengan adanya kebijakan penguatan pada sektor pajak daerah (local taxing power) ke depannya diharapkan akan semakin mengoptimalkan penerimaan pajak daerah dan retribusi daerah di Kabupaten Badung.

“Sampai 16 Desember 2023 ini, realisasi penerimaan pajak daerah kita mencapai Rp 5 triliun, 441 miliar yang bersumber dari PHR dan pajak lainnya. Untuk itu dalam kesempatan yang baik ini kami memberikan apresiasi kepada wajib pajak karena telah menjalankan kewajiban dengan penuh tanggung jawab,” ungkapnya. (dev/hmbad)

 

Hosting Indonesia