Beranda Denpasar News Wawali Arya Wibawa Tutup Parade Baleganjur Serangkaian Bulan Bung Karno

Wawali Arya Wibawa Tutup Parade Baleganjur Serangkaian Bulan Bung Karno

Hosting Indonesia

bvn/hmden

PENGHARGAAN – Wakil Walikota Denpasar I Kadek Agus Arya Wibawa menyerahkan piagam penghargaan serta simbolis uang pembinaan kepada 15 sekeha baleganjur di Lapangan Puputan I Gusti Ngurah Made Agung, Denpasar, Jumat (2/6) malam.

 

DENPASAR (BALIVIRALNEWS) –

Parade baleganjur serangkaian Bulan Bung Karno di Kota Denpasar ditutup secara resmi oleh Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa yang ditandai dengan penyerahan piagam penghargaan di Lapangan Puputan Badung I Gusti Ngurah Made Agung, Denpasar, Jumat (2/6) malam. Dalam penutupan tersebut, Sekeha Baleganjur Ambeg Jaya Semara, Banjar Kaja Sesetan, Sekeha Baleganjur Tegal Jimbar, Panjer, Sekeha Baleganjur Citha Gurnita Kanti, Desa Dauh Puri Kauh dan Sekeha Baleganjur Sabha Yowana Intaran, Sanur keluar sebagai penampil terbaik.

Hadir dalam kesempatan tersebut Ketua Komisi IV DPRD Bali, I Gusti Putu Budiarta, Ketua Bapemperda DPRD Kota Denpasar AA Putu Gede Wibawa, anggota DPRD Kota Denpasar Putu Mamas Lestari, Ketua PHDI Kota Denpasar I Made Arka serta undangan lainnya. Dalam kesempatan tersebut, Wawali Arya Wibawa turut menyerahkan piagam penghargaan serta uang pembinaan kepada 15 sekeha baleganjur yang tampil. Sementara itu, piagam penghargaan empat besar penampilan terbaik akan diserahkan serangkaian Puncak Peringatan Bulan Bung Karno di Kota Denpasar akhir Juni nanti.

Wakil Walikota Denpasar I Kadek Agus Arya Wibawa usai kegiatan mengatakan, pelaksanaan Parade Baleganjur Remaja ini diharapkan dapat mengembangkan kreativitas dan aktivitas kreatif inovatif di kalangan generasi muda, sebagai penerus atau pewaris seni budaya yang tumbuh dan berkembang di zaman teknologi.

Kegiatan parade baleganjur remaja tahun ini juga dikaitkan dengan perayaan Hari Lahir Pancasila dan Bulan Bung Karno. Kegiatan seni budaya sesuai dengan visi kota kreatif berbudaya menuju Denpasar Maju sesuai dengan salah satu ‘Tri Sakti Bung Karno’ yaitu berkepribadian dalam kebudayaan sehingga ke depan dapat menjadi modal utama untuk membangun bangsa yang kokoh.

Baca Juga  Update Kasus Covid-19 di Denpasar, Kasus Sembuh Bertambah 14 Orang, Kasus Positif Bertambah 28 Orang

Pihaknya juga mengajak seluruh sekeha baleganjur dan sekeha kesenian lainya untuk semangat dan pantang menyerah dalam melestarikan seni dan budaya Bali yang adiluhung. Parade ini adalah ajang evaluasi diri dan alat untuk mengukur kemampuan diri, sehingga kedepan dapat menampilkan yang lebih baik. “Yang sukses menjadi penampilan terbaik kami ucapkan selamat, dan yang belum jangan patah semangat, masih ada banyak event ke depan, teruslah berusaha dan berlatih sebaik mungkin,” ungkap Arya Wibawa.

Kadis Kebudayaan Kota Denpasar, Raka Purwantara didampingi Kabid Kesenian, I Wayan Narta menjelaskan, sekeha peserta parade baleganjur tahun 2023 berjumlah 15 sekeha dan masing-masing sekeha berjumlah 30 orang terdiri atas 21 orang penabuh, 8 orang juru tegen dan 1 orang pembawa papan nama sekeha.

Dikatakannya, beberapa unsur menjadi dasar penilaian pada parade yang digelar selama 2 hari ini, yakni teknik (gegedig dan tetekep), ide dan gagasan, struktur meliputi komposisi (pangawit, pangawak, pangecet), kreativitas (pengembangan musikalitas dan originalitas garapan) serta penampilan (ekspresi, gerak dan tabuh).

Selain sebagai ajang pelestarian dan pengembangan seni, parade baleganjur remaja tahun ini juga sebagai ajang seleksi untuk menyiapkan duta Kota Denpasar pada pelaksanaan lomba baleganjur Pesta Kesenian Bali ke-46 tahun mendatang. Selain juga menjadikan ajang ini sebagai wadah untuk pengembangan seni musik tradisional baleganjur yang semakin inovatif dan aktraktif. Seluruh peserta yang mengikuti parade tahun ini diberikan piagam dan uang pembinaan Rp 15 juta dipotong pajak dan empat peserta terbaik diberikan uang tambahan Rp 9 juta dipotong pajak. (wes/hmden)

Hosting Indonesia