Beranda Denpasar News Ny. Sagung Antari Jaya Negara Sebut “Gemabyur” dan “Gemarikan”, Upaya Preventif Cegah...

Ny. Sagung Antari Jaya Negara Sebut “Gemabyur” dan “Gemarikan”, Upaya Preventif Cegah Stunting

Hosting Indonesia

bvn/hmden

NARASUMBER – Ketua TP PKK Kota Denpasar Ny. Sagung Antari Jaya Negara menjadi narasumber dalam acara “Take Bahtera” di salah satu stasiun TV Denpasar, Selasa (2/1) pagi.

 

DENPASAR (BALIVIRALNEWS) –

Ketua Tim Penggerak PKK Kota Denpasar, Ny. Sagung Antari Jaya Negara, secara rinci menjelaskan soal program Gerakan Makan Buah dan Sayur (Gemabyur) dan Gerakan Makan Ikan (Gemarikan) merupakan upaya preventif pencegahan stunting. Hal ini disampaikannya saat menjadi narasumber dalam acara “Take Bahtera” di salah satu stasiun TV Denpasar, Selasa (2/1) pagi.

Dalam acara tersebut, Antari Jaya Negara menyampaikan Gemabyur dan Gemarikan merupakan program Pemerintah Kota Denpasar yang diinisiasi melalui Tim Penggerak PKK, yang akan disosialisasikan di setiap kesempatan, termasuk kegiatan posyandu dan melalui media massa.

Antari Jaya Negara juga menuturkan, pentingnya sosialisasi Gemabyur dan Gemarikan sebagai langkah kongkret untuk mempersiapkan generasi emas yang bebas dari masalah stunting. Dengan berfokus pada pemenuhan gizi anak-anak sejak dini, program ini dianggap vital mengingat stunting menjadi hal prioritas yang saat ini sedang gencar ditangani di Indonesia.

“Gemabyur, adalah upaya meningkatkan konsumsi sayur dan buah, terutama bagi anak-anak, untuk memenuhi kebutuhan gizi esensial. Sedangkan Gemarikan, adalah usaha mengkampanyekan pentingnya konsumsi ikan sejak dini, mengingat kandungan gizi yang mendukung pertumbuhan dan kecerdasan otak,” ungkapnya.

Lebih lanjut dijelaskan, program ini tidak hanya untuk anak-anak, tetapi untuk semua daur kehidupan, mulai dari anak-anak hingga lansia. Antari Jaya Negara juga menekankan, pihaknya akan terus memberikan pemberian makanan tambahan kepada balita, ibu hamil, dan lansia. “Untuk ke depan, Tim Penggerak PKK memiliki rencana mendirikan rumah singgah khusus untuk anak yang mengalami stunting, dengan fokus pada edukasi gizi dan dukungan bagi orang tua,” tambahnya.

Baca Juga  Tekan Inflasi, Wawali Arya Wibawa Pimpin Rapat TPID

Ahli Gizi Pande Putu Sri Sugiani menambahkan, asupan gizi seimbang, terutama protein hewani, sangat penting untuk mencegah stunting. Pande Putu mencatat, program Gemabyur dan Gemarikan harus diterapkan sejak usia 6 bulan sebagai makanan pendamping ASI, memberikan anak-anak pengenalan yang baik terhadap sayur, buah, dan ikan sejak dini untuk mencegah stunting dan mendukung pertumbuhan optimal.

“Sejak usia 6 bulan, anak-anak harus mendapat makanan pendamping ASI. Juga perlu dilakukan pengenalan yang baik terhadap sayur, buah, dan ikan sejak dini untuk mencegah stunting,” tuturnya.

Ketua Pokja 4 TP PKK Kota Denpasar dr. Ida Bagus Ekaputra mengaku, pihaknya terus mengimbau kepada masyarakat untuk memanfaatkan pekarangan rumah untuk menanam berbagai sayuran, buah dan memelihara bibit ikan. Selain untuk memenuhi kebutuhan pangan sisanya juga bisa dijual dan menambah perekonomian masyarakat. “Tapi yang harus diutamakan adalah di konsumsi terlebih dahulu, kalau ada lebih baru dijual,” tegas IB Ekaputra. (wes/hmden)

Hosting Indonesia