Beranda Budaya Perkuat Silahturahmi dan “Menyama Braya”, Walikota Jaya Negara “Halal Bihalal” Bersama DMI...

Perkuat Silahturahmi dan “Menyama Braya”, Walikota Jaya Negara “Halal Bihalal” Bersama DMI Denpasar

Hosting Indonesia

bvn/hmden

HALAL BIHALAL – Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara hadiri halal bihalal bersama Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kota Denpasar, yang berlangsung di Masjid Al Ihsan, Sanur, Minggu (28/4).

 

DENPASAR (BALIVIRALNEWS) –

Walikota Denpasar I Gusti Ngurah Jaya Negara hadiri halal bihalal bersama Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kota Denpasar, yang berlangsung di Masjid Al Ihsan, Sanur, Minggu (28/4). Pada kesempatan tersebut, Walikota I Gusti Ngurah Jaya Negara menyampaikan, kegiatan halal bihalal yang dilaksanakan DMI ini dapat menjadi wadah dalam memperkuat jalinan silaturahmi, serta menjaga kerukunan antar-umat beragama.

“Dalam mewujudkan rasa toleransi dan bijaksana dalam perbedaan yang dapat terus diperkuat, serta Pemkot Denpasar juga telah memberikan insentif dan melindungi para pemuka agama di Kota Denpasat dalam program BPJS Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan, baik kepada pemuka agama dari agama Hindu, Buddha, Islam, hingga Konghucu agar dapat aman dan nyaman dalam mengayomi umat,” ujar Jaya Negara.

Lebih lanjut Jaya Negara menyampaikan, sesuai dengan spirit Vasudhaiva Kutumbakam yakni manyama braya, kita semua bersaudara, silaturahmi yang baik ini semoga dapat terus terjalin dan terjaga. Sementara itu, Ketua Umum DMI Kota Denpasar H. Mardi Soemitro dalam sambutannya mengatakan, DMI Kota Denpasar memfasilitasi halal bihalal ini bertujuan untuk memperkokoh jalinan silaturahim.

“Penting sinergi kolaborasi dan menyama braya bahwa Islam Rahmatan lil ‘Alamin, kasih sayang, dan kedamaian seisi alam utama umat manusia tanpa membedakan ras, suku dan agama, kecuali dua hal konsep ketuhanan dan ibadah sesuai agama masing-masing,” ungkap Mardi Soemitro.

Menurutnya, fungsi masjid lebih welcome alias terbuka, tidak ekslusif dengan tujuan agar lebih bermanfaat luas untuk umat dan lingkungan sekitar, termasuk saudara non muslim, dan membantu program pemerintah. “Mindset pengurus masjid harus berubah dan think out dengan konsep masjid era 4.0 dengan empat pilar masjid sebagai Baitullah, Baitul Maal, Baituttarbiyah dan Baitul Muamalah,” ungkap Mardi Soemitro. (wes/hmden)

Baca Juga  Atasi Kelangkaan Elpiji 3 Kg, Pemkot Denpasar Gelar Operasi Pasar di Setiap Kecamatan
Hosting Indonesia