Beranda Badung News I Ketut Suartha, Anggota Polda Bali Raih Gelar Doktor di FH Unud

I Ketut Suartha, Anggota Polda Bali Raih Gelar Doktor di FH Unud

Hosting Indonesia

bvn/jubir-unud

Ketut Suartha, anggota Polda Bali sukses raih gelar doktor di FH Unud.

 

DENPASAR (BALIVIRALNEWS) –

Anggota POLDA Bali, I Ketut Suartha berhasil menyelesaikan studinya pada Prodi Doktor (S3) Ilmu Hukum FH Unud melalui Sidang Terbuka Promosi Doktor pada  Rabu (12/7/2023) bertempat di Aula FH Unud Kampus Denpasar dengan judul “Kepastian Hukum Pengaturan Batas Waktu Penangkapan Anak Berkonflik dengan Hukum Dalam Tindak Pidana Narkotika oleh Penyidik Polri”.

Sidang Terbuka dipimpin oleh Dekan FH Unud Prof. Dr. Putu Gede Arya Sumerta Yasa, SH, M.Hum, dihadiri Tim Promotor Prof. Dr. I Made Subawa, SH, MS, Dr. Gde Made Swardhana, SH, MH, Dr. Ni Nengah Adiyaryani, SH, MH dan 4 dosen penguji lainnya. Adapun 3 rumusan masalah yang dibahas, yaitu: (1) Apa Hakikat Filosofis Batas Waktu Penangkapan Anak Berkonflik dengan Hukum Dalam Tindak Pidana Narkotika Oleh Penyidik Polri?; (2) Bagaimanakah Pengaturan Batas Waktu Penangkapan Anak Berkonflik dengan Hukum Dalam Tindak Pidana Narkotika Oleh Penyidik Polri Perspektif Ius Constitutum?; (3) Bagaimana Kepastian Hukum Terhadap Pengaturan Batas Waktu Penangkapan Anak Berkonflik dengan Hukum Dalam Tindak Pidana Narkotika Oleh Penyidik Polri Perspektif Ius Constituendum?

Hasil disertasi menunjukan, terjadinya konflik norma mengenai batas waktu penangkapan anak dalam tindak pidana narkotika oleh Penyidik Polri untuk mewujudkan sila ke-2 Pancasila; konflik norma antara UURI No. 11 Tahun 2012 Pasal 30 ayat (1) dengan UURI No. 35 Tahun 2009 Pasal 76 ayat (1) dan (2) yang menyebabkan terjadinya ketidakselarasan antara kedua peraturan perundang-undangan tersebut yang dapat mengakibatkan hukum tidak dapat berfungsi sebagai kontrol sosial dan ketidakpastian hukum. Terhadap pengaturan batas waktu penangkapan anak berkonflik dengan hukum dalam tindak pidana narkotika seharusnya menggunakan UURI No. 35 Tahun 2009 Pasal 76 ayat (1) dan (2) supaya adanya kepastian hukum, memenuhi rasa keadilan dan kemanfaatan hukum bagi masyarakat. (sar/jubir-unud)

Baca Juga  Ajak Semua Pihak Jaga Persatuan Umat Hindu, Bupati Giri Prasta Buka Rapat Kerja Pengurus PHDI Badung

Sumber: https://www.unud.ac.id/in/berita-fakultas3303-I-Ketut-Suartha-Anggota-POLDA-Bali-Raih-Gelar-Doktor-pada-Prodi-Doktor-Ilmu-Hukum-FH-UNUD.html

Hosting Indonesia