Beranda Another Region News Manistutu Menuju Desa Wisata Unggulan

Manistutu Menuju Desa Wisata Unggulan

Hosting Indonesia

bvn/r

CAMPUAN – Pura Pegubugan terletak di campuan, pertemuan dua buah sungai, di Desa Manistutu, menjadi daya tarik bagi umat dan wisatawan.

 

NEGARA (BALIVIRALNEWS) –

Desa Manistutu yang terletak di Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana Bali, belakangan ini semakin banyak dilirik sebagai desa wisata yang menarik. Bagi Anda yang ingin melepaskan kepenatan dari rutinitas, kesibukan, kebisingan dan kemacetan kota, ada baiknya sesekali waktu refresing ke Desa Manistutu.

Hasil pengamatan redaksi media ini yang turut serta dalam kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat Prodi Doktor Ilmu Komunikasi Hindu UHN I Gusti Bagus Sugriwa Denpasar, Jumat-Minggu (5-7 April 2024), jalan menuju desa ini relatif sepi. Hanya tampak satu dua kendaraan lewat dalam 10 menit. Anda akan menikmati suasana desa yang tenang, asri menghijau dengan jalan yang lurus.

Jika Anda menelusuri jalan terus naik ke arah hutan, Anda akan menikmati pemandangan yang menawan. Di kiri-kanan jalan tertata cukup rapi. Tampak rumah-rumah penduduk dengan pekarangan yang sangat luas beserta kebun dan tegalannya. Beberapa rumah tampak baru dan sejumlah rumah tampak sudah berumur. Desa Manistutu berbatasan dengan hutan negara di sebelah utara, dengan Desa Berambang dan Desa Tukadaya di sebelah timur dan barat, dan dengan Desa Kaliakah di sebelah selatan.

Menurut I Made Abdi Negara, tokoh masyarakat yang juga pendiri Kelompok Masyarakat Integrator (PROKERTI), Desa Manistutu menyimpan potensi wisata yang sangat unik. Di samping potensi budaya dan aktivitas masyarakat, alamnya asri dan eksotis karena berbatasan dengan hutan negara. Abdi Negara yang juga pengelola UMKM Umah Manis Desa Manistutu, memaparkan hal ini pada saat kegiatan diskusi terintegrasi antara akademisi Prodi Ilmu Komunikasi Hindu UHN Sugriwa dengan tokoh-tokoh penggerak Desa Manistutu.

Baca Juga  Antisipasi Meningkatnya Kasus Covid-19, Wabup Suiasa Ajak Masyarakat Disiplin dan Taati Protokol Kesehatan

Salah satu daya tarik lainnya di Desa Manistutu.

Diskusi yang didahului makan malam bersama, diselenggarakan di tengah hutan di areal objek wisata Mantu Cager (Manistutu Camping Ground) tersebut, juga menghadirkan I Wayan Dalem, seorang peneliti arkeologi kawakan. Pembahasan pun menjadi berkelas, dengan bobot ilmiah yang sesuai dengan level doktoral. Suasana diskusinya berlangsung hidup berkat kepiawaian moderator I Ketut Mardika Diana, S.Pd, M.Pd, yang sesekali berbalas pantun dengan mahasiswa. Sang moderator merupakan salah satu local hero di Manistutu yang mengelola Umah Melajah (Pilar Pendidikan) yang sehari-hari sebagai Pengawas Sekolah Dasar di Kecamatan Jembrana.

Desa Manistutu memiliki sejumlah potensi yang sangat layak dikembangkan untuk bisa menjadi desa wisata unggulan. Tidak hanya unggulan setingkat Provinsi Bali, namun juga di tingkat nasional. Desa ini memperoleh hak pemanfaatan hutan negara seluas 102 hektar selama jangka waktu 35 tahun untuk mendukung konservasi hutan lindung. kawasan hutan negara ini masih asri dan alami, rimbun, kaya akan oksigen, dengan tanah yang cukup luas dan dialiri sungai yang cukup besar, juga dilengkapi dengan bendungan yang asri dengan bentang alam hutan yang sangat indah, suasana segar dengan view yang menawan.

Di areal sekitar hutan juga ditemukan situs sejarah unik berupa sarkofagus dan benda-benda purbakala yang menyimpan misteri di masa lampau dan satu tempat suci yakni Pura Pegubugan. Pura ini pertama kali ditemukan pada suatu waktu, ketika desa ini mengalami kekeringan panjang. Seorang warga menerima pawisik untuk menemukan pura di sebelah utara desa ini. Terbukti, pura akhirnya ditemukan persis sesuai pawisik.

Namun sampai saat ini, menurut para tokoh setempat, masih perlu kajian apakah pura itu memang didirikan atau memang sudah ada sebelumnya sejak zaman purbakala. Pura Pegubugan, punya potensi sebagai Pura Kahyangan Jagat. Yang unik, pura ini berada di sebuah batu besar dan campuhan (pertemuan dua sungai) sehingga memiliki daya tarik wisata relegi. Keunikan pura ini karena berdiri di atas bongkahan batu besar seperti Pura Tanah Lot.

Baca Juga  Lengkapi Model BMW X, BMW Astra Hadirkan Varian Terbaru BMW X3 dan BMW X7

Paket Wisata Unggulan

Setelah melalui berbagai proses, penggalian dan pengembangan potensi dengan kerja keras penuh dedikasi, akhirnya Desa Manistutu berhasil mengeksekusi potensi-potensi tersebut menjadi beberapa paket wisata menarik yang bisa Anda nikmati di desa ini. (1) Wisata berkemah yang diberi julukan Mantu Cager (Manistutu Camping Ground) di areal Bendungan Benel di kawasan hutan Negara yang mampu menjadi sumber air bagi 20 subak di sekitarnya; (2) Wisata forest bathing yang dikemas sebagai kegiatan tracking menyusuri hutan/wisata konservasi lalu mandi di sungai yang airnya jernih; (3) Wisata religi/spiritual yang dikemas dengan tracking, melukat (penyucian diri di campuhan atau pertemuan dua sungai) dan sembahyang di Pura Pegubugan, sebuah pura di atas bongkahan batu besar dan diapit oleh dua sungai; (4) Wisata wellness yang dikemas kembali ke alam dengan menanam padi bersama petani (agrowisata), belajar membuat jamu tradisional sekaligus mencoba jamunya; (5) Wisata otomotif offroad/sport menggunakan kendaraan besar menembus medan berat dan menantang namun tetap melestarikan hutan alam; (6) Wisata sejarah/purbakala yang dikemas sebagai kegiatan tracking menyusuri hutan hingga ke lokasi sarkofagus dan benda-benda purbakala yang masih menyimpan berbagai misteri yang butuh penelitian lebih lanjut. Informasi ini kemudian disajikan dalam bentuk story telling yang menggugah rasa ingin tahu pengunjung (wisatawan); (7) Wisata Budaya (Umah Toris) dikemas dalam bentuk paket bermalam bersama penduduk desa sambil belajar membuat bahan upacara, belajar menari, menabuh gamelan, menenun, menganyam, menikmati festival Makepung Lampit, Kesenian Jegog, tingklik dan rindik. Ada juga sentra Tenun Cagcag khas Jembrana. (8) Wisata kuliner (Umah Manis) yang dapat dikemas dalam bentuk cooking class untuk kuliner khas Desa Manistutu.

Baca Juga  Kapolresta Denpasar Turun Mediasi Keributan Antara Pekerja Proyek Villa di Ungasan

Tentang kelestarian lingkungan, masyarakat Desa Manistutu melalui program Umah Luu-luu sudah diajak memanfaatkan sampah dedaunan untuk pukuk organik dan dilarang membuang sampah plastik sembarangan.

Atas semua upaya dan pencapaian tersebut, sangat layak kiranya pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Industri Kreatif menetapkan Desa Manistutu sebagai peraih 75 besar Nominasi Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) pada Tahun 2023 lalu dan kemudian dimasukkan ke dalam basis data Jaringan Desa Wisata (Jadesta). Desa Manistutu terus berbenah dengan sangat serius untuk menjadi Desa Wisata Unggulan dengan menggandeng banyak pihak termasuk kampus-kampus seperti program PKM kali ini. Sepertinya Anda adalah salah satu orang yang akan terpilih untuk hadir sekali waktu untuk menikmati suasana keindahan alam dan budaya desa ini sekaligus mendapatkan pengalaman baru di Manistutu. (bvn/r)

Hosting Indonesia