Beranda Bali News OJK Terbitkan Aturan Pembiayaan Transaksi Efek oleh Perusahaan Efek dan Transaksi “Short...

OJK Terbitkan Aturan Pembiayaan Transaksi Efek oleh Perusahaan Efek dan Transaksi “Short Selling”

Hosting Indonesia

bvn/dok

 

JAKARTA (BALIVIRALNEWS) –

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menerbitkan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 6 Tahun 2024 tentang Pembiayaan Transaksi Efek oleh Perusahaan Efek Bagi Nasabah dan Transaksi Short Selling oleh Perusahaan Efek (POJK 6/2024). POJK 6/2024 ini merupakan penyempurnaan dari ketentuan yang sebelumnya diatur dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 55/POJK.04/2020 tentang Pembiayaan Transaksi Efek oleh Perusahaan Efek Bagi Nasabah dan Transaksi Short Selling oleh Perusahaan Efek (POJK 55/2020), khususnya ketentuan terkait aspek governance dan prudential atas kegiatan pembiayaan transaksi Efek kepada nasabah oleh Perusahaan Efek.

Dalam relis yang diterima Baliviralnews.com, Kamis (2/5/2024), penerbitan POJK 6/2024 bertujuan meningkatkan likuiditas dan pendalaman pasar keuangan melalui pembiayaan transaksi margin dan/atau transaksi short selling serta memperkuat manajemen risiko bagi perusahaan efek yang memberikan pembiayaan transaksi efek kepada nasabah ataupun perusahaan efek yang melakukan transaksi short selling.

Penyempurnaan dalam rangka penguatan governance dan manajemen risiko pembiayaan transaksi efek maupun transaksi short selling dalam POJK 6/2024 diharapkan dapat memenuhi kebutuhan pelaku pasar modal dan sejalan dengan praktik internasional.
Adapun substansi pengaturan POJK 6/2024, mengatur pokok pengaturan: (1) Pembiayaan penyelesaian transaksi Efek oleh Perusahaan Efek, (2) Kewajiban Bursa Efek terkait Perusahaan Efek yang memberikan pembiayaan penyelesaian transaksi efek, (3) Persyaratan nasabah yang dapat menerima pembiayaan penyelesaian transaksi efek, (4) Pokok perjanjian pembiayaan transaksi Efek nasabah, (5) Persyaratan efek yang dapat ditransaksikan dalam pembiayaan transaksi efek nasabah, (6) Mekanisme pembiayaan transaksi efek nasabah, (7) Transaksi short selling oleh perusahaan efek, (8) Ketentuan sanksi, (9) POJK 6/2024 mulai berlaku enam bulan sejak tanggal diundangkan.

Sejak berlakunya POJK 6/2024, ketentuan dalam POJK 55/2020 dicabut dan dinyatakan
tidak berlaku. (sar)

Baca Juga  Tingkatkan Kualitas Pelayanan Publik, Sekda Dewa Indra Ajak Jajaran Korpri "Update" Perkembangan Teknologi Informasi
Hosting Indonesia