Beranda Badung News Selama Dua Hari, KUI Unud Gelar “3rd International Education and Culture Festival”

Selama Dua Hari, KUI Unud Gelar “3rd International Education and Culture Festival”

bvn/jubir-unud

FESTIVAL – KUI Unud menggelar “3rd International Education and Culture Festival”, 16-17 November 2023.

 

DENPASAR (BALIVIRALNEWS) –

Kantor Urusan Internasional (KUI) Unud menggelar sebuah acara bertajuk, “3rd International Education and Culture Festival”, di Ruang Nusantara, Gedung Agrokompleks, Kampus Sudirman Denpasar. Acara ini digelar selama dua hari mulai 16-17 November 2023.

Peserta dalam acara tersebut berasal dari berbagai lembaga pendidikan luar negeri dan konsulat jenderal di Bali, seperti Bali Seum Hangul School, Tourism Confucius Institute, Synergy Academy Indonesia, Australian Consulate General, Consulate General of India, Education Malaysia Indonesia, Naresy International Education Consultants, IDP Education Bali, Education USA, Indonesia-Britain Education, American Indonesian Exchange Foundation dan Consulate General of Japan. Selanjutnya, perwakilan negara menampilkan beberapa pertunjukan seni, makanan khas dan buku serta pameran budaya dari masing-masing negara.

Pembukaan 3rd International Education and Culture Festival 2023 dibuka secara resmi oleh Wakil Rektor IV Universitas Udayana Prof. Dr. dr. I Putu Gede Adiatmika, M.Kes, didampingi Koordinator Kantor Urusan Internasional (KUI) Putu Ayu Asty Senja Pratiwi, SS, M.Hum, Ph.D.

Wakil rektor Putu Gede Adiatmika dalam sambutannya menyampaikan, belajar di luar negeri merupakan impian dari banyak siswa, sehingga seminar mengenai pengetahuan tentang beasiswa dan sistem pendidikan di luar negeri merupakan hal yang sangat menarik untuk dilaksanakan. Sebelum memulai studi di luar negeri, tentu banyak hal yang harus dipersiapkan oleh seorang mahasiswa jika ingin mendapatkan wawasan mengenai studi dan tinggal di luar negeri.

“Kesempatan belajar di luar negeri merupakan pintu gerbang menuju dunia petualangan baru. Ini adalah awal dari sebuah perjalanan. Kalian akan menemukan lingkungan baru dan bertemu orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat sekaligus menciptakan pengalaman yang akan bertahan seumur hidup,” jelas Prof. Adiatmika.

Baca Juga  Kasus Makin Melandai, Tim Yustisi Tetap Awasi Prokes di Pasar Tumpah

Ia mengatakan, kegiatan ini merupakan kolaborasi antara KUI dengan para partner dari beberapa Konsulat Jenderal yang ada di Bali dan juga instansi pendidikan, khususnya terkait pendidikan di luar negeri. “Kami berharap jumlah pelajar yang belajar di luar negeri akan terus meningkat. Semoga Universitas Udayana, perwakilan KJRI, dan seluruh mitra kerja dapat menjalin kerja sama internasional semaksimal mungkin,” pungkasnya.

Koordinator KUI Putu Ayu Asty Senja Pratiwi dalam kesempatan tersebut menyampaikan, tahun ketiga penyelenggaraan seminar ini memaparkan bagaimana strategi mendapatkan beasiswa dan bagaimana hidup serta berkesempatan menempuh pendidikan di luar negeri. “Kami siapkan 9 narasumber dari berbagai negara. Kami berusaha agar mahasiswa siap menghadapi masa internasionalisasi ke depan,” tandas Senja Pratiwi.

Selain itu, Senja Pratiwi juga menyampaikan kendala dan tantangan yang dihadapi mahasiswa untuk menempuh pendidikan di luar negeri yaitu penguasaan bahasa Inggris dan kemampuan menulis esai. “Kendala utama itu bahasa. Beberapa beasiswa luar negeri menskemakan standar nilai dan kemampuan bahasa Inggris seorang mahasiswa yang ingin mendapatkan beasiswa dan belajar di luar negeri,” kata Senja Pratiwi. (sar/jubir-unud)

Sumber: http://www.unud.ac.id

Hosting Indonesia