Beranda Badung News Tingkatkan Kapasitas SDM Bagian Pengadaan Barang Jasa, Setda Badung Gelar Pembinaan dan...

Tingkatkan Kapasitas SDM Bagian Pengadaan Barang Jasa, Setda Badung Gelar Pembinaan dan Advokasi Pengadaan Barang/Jasa

Hosting Indonesia

bvn/kombad

PEMBINAAN DAN ADVOKASI – Pemkab Badung kembali menggelar Pembinaan dan Advokasi Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) di Ruang Rapat Inspektorat Kabupaten Badung, pada Rabu (27/3/2024) dan Selasa (2/4/2024).

 

MANGUPURA (BALIVIRALNEWS) –

Dalam rangka meningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM) di Bidang Pengadaan Barang dan Jasa khususnya terkait perhitungan tingkat komponen dalam negeri (TKDN) konstruksi, preferensi harga, serta e-katalog konstruksi, Pemerintah Kabupaten Badung melalui Bagian Pengadaan Barang Jasa Sekretariat Daerah Kabupaten Badung kembali menggelar Pembinaan dan Advokasi Pengadaan Barang dan Jasa (PBJ) bagi Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Pejabat Pelaksana Tugas PPK Pekerjaan Konstruksi dan Jabatan Fungsional Pengelola Pengadaan Barang/Jasa, bertempat di Ruang Rapat Inspektorat Kabupaten Badung, pada Rabu (27/3/2024) dan Selasa (2/4/2024).

Acara ini dihadiri oleh Sekda Badung yang diwakili Asisten Perekonomian dan Pembangunan Ida Bagus Gede Arjana, Direktur Pengembangan Pasar Digital Pengadaan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) Yulianto Prihandoyo, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Pejabat Pelaksana Tugas PPK di 8 Perangkat Dinas Pengampu Kegiatan Konstruksi dan Jabatan Fungsional Pengelola di Bagian PBJ Badung.

Dalam sambutan Sekda Badung yang dibacakan oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Ida Bagus Gede Arjana menyampaikan, pengadaan barang dan jasa harus mengutamakan melalui katalog elektronik apabila sudah ada barang atau jasa di pasar katalog elektronik. Apabila belum tersedia, barulah dipilih metode pengadaan lain melalui penunjukan langsung, pengadaan langsung, tender cepat dan tender. Para insan PBJ wajib membuat analisis pasar yang memadai atas tidak dipilihnya PBJ melalui katalog elektronik.

Pada Rabu (27/3/2024) lalu dilaksanakan pembinaan dengan perhitungan tingkat komponen dalam negeri (TKDN) Konstruksi, Preferensi Harga. Materi ini dibawakan oleh Indrani Dharmayanti yang merupakan Fasiltator LKPP yang kesehariannya bertugas di Politeknik APP Jakarta Badan Pengembangan Sumber Daya Industri Kementerian Perindustrian RI. Dalam pembahasan ini, disampaikan tata cara dalam perhitungan TKDN pekerjaan konstruksi dan pemberlakuan preferensi harga melalui perhitungan harga evaluasi akhir (HEA) pada tender pekerjaan konstruksi.

Baca Juga  Lebih Terkendali Dalam 5 Tahun Terakhir, Inflasi Desember 2022 hanya 0,48 Persen

Lebih lanjut disampaikan, sesuai dengan ketentuan tentang kewajiban pemerintah kabupaten/kota merealisasikan PBJ melalui katalog atas PBJ barang/jasa perlu dilakukan upaya untuk mencapai target tersebut melalui katalog pekerjaan konstruksi, apabila mengandalkan pengadaan barang saja maka sangat mustahil angka persentase tersebut dapat dicapai.

Di akhir sambutan, pihaknya menegaskan PBJ melalui katalog elektronik harus memperhatikan terpenuhinya prinsip pengadaan. Prinsip pengadaan khususnya prinsip bersaing dan adil harus mendapat ruang yang memadai dalam PBJ katalog elektronik. Langkah yang perlu diambil para insan PBJ dalam memenuhi prinsip tersebut adalah memilih metode mini kompetisi dalam pelaksanaannya. Meskipun pada tahap saat ini masih diizinkan metode negosiasi, metode ini diduga menghilangkan prinsip bersaing dan prinsip adil dalam PBJ.

Ditemui usai memberikan sambutan, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Kabupaten Badung Ida Bagus Gede Arjana menyampaikan, “Kita ingin ke depan agar apa yang dipersyaratkan dalam pengadaan barang dan jasa untuk memenuhi target-target persentase belanja barang dan jasa itu dapat terpenuhi apabila dipahami perhitungan tingkat kandungan produksi dalam negeri terhadap produk jasa konstruksi yang akan kita butuhkan atau disiapkan oleh penyedia, karena sebagian besar untuk paket-paket pekerjaan dari tahun-tahun sebelumnya sampai tahun 2023 ini yang besar itu adalah paket pekerjaan konstruksi.”

“Dengan begitu para PPK sangat dibutuhkan. Pelaksana tugas PPK untuk memahami dan menguasai teknik perhitungan belanja barang dan jasa kaitannya dengan belanja jasa konstruksi. Juga memastikan barang dan jasa untuk konstruksi itu sudah ada di e-katalog sehingga memudahkan ke depanya belanja melalui e-katalog,” imbuhnya.

Direktur Pengembangan Pasar Digital Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang /Jasa Pemerintah (LKPP) Yulianto Prihhandoyo mengapresiasi Pemkab Badung yang telah memfasilitasi kegiatan tersebut. “Penting hari ini kami bisa menyampaikan update kebijakan LKPP pusat dan sekaligus tadi kami banyak mendengar kesulitan-kesulitan yang didapat teman-teman PBJ di Pemkab Badung. Informasi ini tentu penting untuk kami formulasikan ke depan bisa kami cari solusinya,” ujarnya. (sar/kombad)

Hosting Indonesia